HC Menolak Untuk Tetap Menggunakan Aturan TI Baru Yang Mengatur Media Berita Digital

HC Menolak Untuk Tetap Menggunakan Aturan TI Baru Yang Mengatur Media Berita Digital – Pengadilan Tinggi Delhi pada hari Senin menolak untuk mempertahankan aturan Teknologi Informasi baru yang berusaha mengatur media berita digital, dengan mengatakan bahwa itu tidak sesuai dengan para pemohon petisi untuk mengeluarkan perintah seperti itu pada tahap ini. Foundation for Independent Journalism, The Wire, Quint Digital Media Ltd dan Pravda Media Foundation, perusahaan induk dari Alt News, meminta untuk tetap mengikuti Aturan Teknologi Informasi (Pedoman Perantara dan Kode Etik Media Digital), 2021, dengan alasan bahwa pemberitahuan baru telah dikeluarkan kepada mereka untuk mematuhi aturan atau tindakan pemaksaan lain akan diambil.

Sebuah bangku liburan Hakim C Hari Shankar dan Subramonium Prasad mengatakan pemberitahuan telah dikeluarkan kepada mereka hanya untuk pelaksanaan pemberitahuan yang tidak ada tinggal.

“Kami tidak setuju dengan Anda. Jika Anda mau, kami akan memberikan perintah terperinci yang beralasan atau jika Anda mau, kami dapat memberi tahu ulang sebelum bangku daftar. Anda ambil instruksi dan beri tahu kami,” kata pihak bangku cadangan. shortqtsyndrome.org

Setelah menerima instruksi, advokat senior Nitya Ramakrishnan, yang mewakili portal berita, mendesak pengadilan untuk membuat daftar masalah pembukaan kembali pengadilan setelah liburan.

Pengadilan mendaftarkan aplikasi untuk tinggal di depan bangku daftar pada 7 Juli.

Menurut aturan TI yang diubah, media sosial dan perusahaan streaming akan diminta untuk menghapus konten yang kontroversial lebih cepat, menunjuk petugas penanganan keluhan dan membantu dalam penyelidikan.

Sementara itu, pengadilan mengeluarkan pemberitahuan ke Pusat dan mencari tanggapannya atas petisi baru oleh Pravda Media Foundation yang menantang vires atau legalitas Aturan TI.

Pengadilan meminta Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi dan Kementerian Informasi dan Penyiaran untuk mengajukan jawaban atas petisi dalam waktu empat minggu dan mendaftarkannya untuk didengarkan pada tanggal 4 Agustus, tanggal yang sudah ditetapkan untuk mendengar permohonan serupa oleh Yayasan Jurnalisme Independen, The Wire dan Quint Digital Media Ltd.

Permohonan tinggal diajukan dalam petisi utama yang tertunda yang menantang virus dari Aturan TI.

Selama sidang tentang permohonan tinggal, majelis mengatakan masalah itu muncul untuk didengar tiga kali sebelum daftar nama dan para pemohon dapat memindahkan permohonan untuk tetap pada pemberitahuan itu.

“Masalahnya muncul pada 27 Mei juga. Anda tidak memiliki keringanan sementara saat itu juga. Tindakan yang mereka (pihak berwenang) lakukan sekarang hanya menerapkan aturan. Sekarang pemberitahuan yang dikeluarkan kepada Anda hanya untuk implementasi aturan karena tidak ada penundaan. Kami tidak setuju dengan Anda,” kata bangku itu.

Ramakrishnan menyampaikan bahwa aplikasi telah diajukan sekarang karena surat 18 Juni yang dikeluarkan oleh pihak berwenang mengatakan konsekuensi akan mengikuti dan mereka berhak untuk mendekati pengadilan karena mereka diancam dengan tindakan paksaan.

Pengadilan tinggi sebelumnya telah mengeluarkan pemberitahuan dan meminta tanggapan dari Center on the Petitions by Foundation for Independent Journalism, The Wire dan Quint Digital Media Ltd.

Namun, bangku itu menolak untuk mengeluarkan perintah sementara dan mengatakan itu akan dipertimbangkan pada tahap selanjutnya.

Kuasa hukum para pemohon telah mendesak pengadilan tinggi untuk memberi mereka perlindungan sementara sehingga tidak ada langkah-langkah pemaksaan yang diambil terhadap outlet media berita digital oleh pihak berwenang.

Petisi oleh Quint Digital Media Ltd dan direktur dan salah satu pendirinya Ritu Kapur telah menantang keabsahan konstitusional Aturan TI di bawah ketentuan Undang-Undang Teknologi Informasi, 2000, sejauh mereka dimaksudkan untuk diterapkan pada ‘penerbit berita dan konten urusan terkini ‘ sebagai bagian dari media digital, dan akibatnya mengatur entitas ini di bawah Aturan dengan memberlakukan pengawasan pemerintah dan ‘Kode Etik’ yang menetapkan kondisi samar seperti ‘selera yang baik’, ‘kesopanan’ dan larangan ‘setengah-kebenaran’.

 Para pembuat petisi mengatakan bahwa mereka mengeluarkan berita yang sepenuhnya digital dan publikasi urusan terkini yang disebut ‘The Quint’ dan secara langsung dipengaruhi oleh Aturan IT baru, yang juga merupakan penjangkauan oleh undang-undang bawahan.

“Portal berita digital para pemohon menerbitkan berita dan pandangan, berbeda dari konten yang dikurasi. Petisi ini menantang Aturan IT, 2021 hanya sejauh mereka memengaruhi portal berita digital, dan tidak mengacu pada ‘penerbit konten yang dikuratori online’, bahwa platform media OTT atau entitas lain berusaha diatur oleh Aturan yang ditentang,” kata permohonan itu.

HC Menolak Untuk Tetap Menggunakan Aturan TI Baru Yang Mengatur Media Berita Digital

“Menciptakan klasifikasi diferensial melalui undang-undang yang lebih rendah, bila tidak dipertimbangkan oleh UU IT induknya sendiri merupakan penjangkauan yang berlebihan dan ini telah dilakukan untuk secara khusus menargetkan portal berita digital, dengan membebankan mereka pada beban peraturan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan campur tangan Negara, yang tidak bentuk lain dari publikasi berita tunduk pada,” katanya.

Ia mengklaim bahwa penjangkauan ini diperparah oleh undang-undang virtual dengan referensi, karena Aturan menggabungkan Norma Jurnalistik di bawah Undang-Undang Dewan Pers, Kode Program di bawah Undang-Undang TV Kabel, dan rompi kekuasaan dan kontrol yang kejam di Negara Bagian.

Permohonan tersebut berusaha mencoret bagian tertentu dari Aturan TI dengan alasan bahwa itu melanggar Pasal 19(1)(a) dan 19(1)(g) Konstitusi yang menciptakan efek mengerikan pada kebebasan media, Pasal 14 Undang-Undang Konstitusi dengan membuat klasifikasi yang tidak masuk akal dan dengan menyiapkan mekanisme peradilan paralel untuk diawasi oleh pejabat eksekutif dan ultra vires UU IT.

Aturan 2021 mengatur fungsi portal dan penerbit media online, platform over-the-top (OTT), dan perantara media sosial.